Pengertian Jurnalisme Watchdog, Jurnalistik Anjing Penjaga dan Contohnya

Follow @romel_tea
Pengertian Jurnalisme Watchdog, Jurnalistik Anjing Penjaga dan Contohnya

Salah satu fungsi pers, fungsi wartawan, atau media massa adalah menjadi "anjing penjaga" (watchdog). Istilah jurnalisme watchdog pun muncul merujuk pada peran media yang mengawasi atau mengkritisi kinerja pemerintah, pejabat, dan masyakat. 

Postingan ini berisi ulasan ringkas tentang pengertian jurnalisme watchdog atau jurnalistik anjing penjaga. Kalangan pejabar yang kerjanya gak bener --apalagi korup-- pun amat takut sama wartawan.

Jurnalisme watchdog terkait dengan salah satu fungsi pers, media, atau wartawan adalah kontrol sosial. Menurut pasal 33 UU No.40 Tahun 1999 tentang pers, pers merupakan media informasi, pendidikan, hiburan, serta kontrol sosial.

Fungsi kontrol mendorong media massa atau wartawan untuk mengontrol, mengoreksi, mengkritik sesuatu yang tidak sesuai dengan aturan atau yang semestinya. Praktiknya adalah dengan menulis berita atau memberitakan terjadinya penyimpangan kekuasaan.

Dalam melaksanakan fungsi ini, wartawan tetap menaati kode etik jurnalistik. Kaidah jurnalistik seperti disiplin verifikasi atau cek dan ricek tetap berlaku.

Pengertian Jurnalisme Watchdog

Secara harfiyah, watchdog artinya anjing penjaga atau anjing pemantau. Seekor anjing menjaga properti pribadi (a dog kept to guard private property). 

Secara istilah, watchdog artinya "salah satu yang menjaga dari kehilangan, pemborosan, pencurian, atau praktik yang tidak diinginkan" (one that guards against loss, waste, theft, or undesirable practices).

Cambridge mengarikan watchdog sebagai orang atau organisasi yang bertanggung jawab untuk memastikan bahwa perusahaan mematuhi standar tertentu dan tidak bertindak ilegal; organisasi resmi yang bertanggung jawab untuk memeriksa apakah perusahaan mematuhi aturan dan undang-undang tertentu sehingga standar produk atau layanan yang mereka berikan dapat diterima.

Dengan demikian, secara bahasa, jurnalisme watchdog adalah jurnalistik atau pemberitaan yang mengawasi --dalam hal ini kinerja pemerintah, pejabat publik, public figure, bahkan perilaku masyarakat umum.

Dalam literatur jurnalistik, jurnalisme watchdog adalah sebuah aktivitas jurnalistik atau pemberitaan sebagai pelaksanaan fungsi social control dalam fungsi pers.

Istilah "anjing penjaga" secara alami mengingatkan Anda pada seekor anjing penjaga yang mengawasi Anda dan minat Anda, menjaga Anda tetap aman. Itulah implikasinya ketika istilah itu diterapkan pada orang atau institusi. Ini terutama benar tentang jurnalisme pengawas, yang tidak hanya membawa informasi menarik dan penting ke perhatian publik, tetapi juga berfungsi untuk menjaga demokrasi yang diawasinya.

Jurnalisme pengawas adalah jurnalisme yang berupaya meningkatkan transparansi dan akuntabilitas politisi kita dan tokoh serta lembaga publik lainnya. 

Ini adalah bentuk jurnalisme investigasi yang sering menggunakan pemeriksaan fakta, wawancara, dan penelitian untuk membawa transparansi yang lebih besar terhadap masalah atau peristiwa.

Istilah watchdog sering dikaitkan dengan lembaga, organisasi, atau individu yang melakukan peran pengawasan yang memastikan semua orang bermain sesuai aturan. 

Tujuan jurnalisme watchdog

Jurnalisme pengawas memainkan peran penting dalam demokrasi. Agar dapat membuat pilihan berdasarkan informasi di tempat pemungutan suara, warga negara harus memiliki pemahaman yang akurat tentang apa yang terjadi di negara mereka. 

Apakah politisi bermain sesuai aturan, apakah pekerjaan umum bebas dari penggelapan, melobi kepentingan yang memiliki pengaruh tidak adil pada proses legislatif—semua ini adalah pertanyaan yang ingin dijawab oleh jurnalis watchdog.

Dengan cara ini, jurnalisme watchdog melindungi demokrasi dari hari ke hari, menyerukan perilaku buruk ketika itu terjadi. 

Dengan menginformasikan warga, itu juga membantu melindungi integritas pemilu dan kesehatan demokrasi dalam jangka panjang. 

Kehadiran jurnalisme watchdog juga merupakan tanda demokrasi yang sehat. Ketika jurnalis bebas untuk meneliti politisi dan bisnis, dan bebas untuk mempublikasikan temuan mereka tanpa pengaruh atau takut akan pembalasan, itu berarti negara tersebut memiliki media yang kuat dan independen. 

Bukan kebetulan bahwa para pemimpin yang berpikiran otoriter menjadikan jurnalisme investigasi sebagai target utama setelah berkuasa.

Contoh Jurnalisme Watchdog

Ada banyak contoh jurnalisme pengawas yang terkenal yang mengungkap kisah-kisah yang telah menjatuhkan para pemimpin, bisnis, dan menyebabkan perubahan besar. 

Setiap contoh membantu menggarisbawahi pentingnya jurnalisme pengawas dan, lebih luas lagi, lanskap media yang bebas dan independen.

Salah satu contoh jurnalisme watchdog adalah skandal Watergate yang menjatuhkan Presiden AS Richard Nixon tahun 1974. 

Jurnalis Bob Woodward dan Carl Bernstein, yang menulis untuk Washington Post, menggunakan wawancara dan penelitian investigasi untuk membuktikan hubungan antara pemerintahan Nixon dan pencuri yang masuk ke markas saingan Partai Demokrat di Washington, D.C. 

Nixon mengundurkan diri, dan cerita tersebut membawa perhatian baru pada pentingnya media dalam mengungkap korupsi dan kejahatan lainnya.

Tahun 2009, jurnalis investigasi untuk The Telegraph menerbitkan laporan tentang penyalahgunaan pengeluaran yang meluas oleh anggota parlemen. 

Para jurnalis membaca sekitar satu juta halaman informasi dan menemukan penyalahgunaan dana publik secara besar-besaran. Penyelidikan mengungkapkan sejauh mana penyalahgunaan jabatan ini dan menyebabkan lebih dari 20 anggota parlemen meninggalkan jabatannya.

Tahun 2020, jurnalis Zimbabwe Hopewell Chin'ono melaporkan dugaan penipuan di kementerian kesehatan nasional terkait pengadaan pasokan medis untuk memerangi COVID-19. Karyanya berujung pada pemberhentian dan penangkapan Menteri Kesehatan Obaja Moyo. Dilaporkan, lebih dari $60 juta telah disalahgunakan.

Karya Jurnalis Malta Daphne Caruana Galizia memainkan fungsi pengawas penting di negaranya. Dia melaporkan korupsi, penyalahgunaan dana dan penyalahgunaan kekuasaan oleh politisi Malta, dan hubungan teduh yang ada di antara mereka. Dia menghadapi pelecehan, tuntutan hukum dan penganiayaan terus-menerus untuk pekerjaannya. Pada 2017, dia dibunuh karena itu.

Di negara-negara dengan demokrasi yang kuat dan pasar media yang sehat dan independen, publik umumnya mendukung jurnalisme watchdog. Orang-orang percaya bahwa jurnalis investigasi harus bebas melakukan pekerjaan mereka dan mempublikasikan cerita yang mereka ungkapkan tanpa rasa takut atau pengaruh.

Jajak pendapat publik di Inggris pada tahun 2013 menunjukkan orang-orang percaya bahwa jurnalis investigasi memiliki dampak yang baik dan penting – jika tidak selalu kuat – terhadap demokrasi mereka. (Liberties)

Thanks for reading Pengertian Jurnalisme Watchdog, Jurnalistik Anjing Penjaga dan Contohnya | Tags: | Follow Romeltea on Twitter

Next Article
« Prev Post
Previous Article
Next Post »

Related Posts

Your Comments

0 komentar on Pengertian Jurnalisme Watchdog, Jurnalistik Anjing Penjaga dan Contohnya

Post a Comment

Komentar SPAM dan LINK AKTIF tidak akan muncul.