Mendefinisikan Kembali Pengertian Media Massa

Follow @romel_tea
Mendefinisikan Kembali Pengertian Media Massa

Kata atau istilah media umumnya merujuk pada atau singkatan dari media massa (mass media). Kata media dalam frasa atau istilah insan media, awak media, orang media, atau pekerja media, merujuk pada wartawan atau jurnalis media massa.

Tidak semua media masuk kategori media massa. Namun, perkembangan teknologi komputer dan internet --terutama kehadiran media sosial dan blog-- yang mengaburkan karakteristik lama media massa, mengharuskan kita mendefiniskan ulang pengertian media massa. 

Artikel ini mencoba mendefinisikan media massa sehingga kian jelas apa itu media massa. Disadur dari paper "Defining The Mass Media" dari laman Sociology.

Pengertian Media, Massa, dan Media Massa

Istilah media merupakan gabungan kata media dan massa yang memiliki makna tersendiri. Kata media adalah jamak dari kata medium

Medium adalah saluran komunikasi --sarana untuk mengirim dan menerima informasi. Kata-kata tercetak, misalnya, adalah medium; ketika kita membaca surat kabar atau majalah, sesuatu dikomunikasikan kepada kita dalam beberapa cara. 

Demikian pula, bentuk komunikasi elektronik --televisi, telepon, film, dan sejenisnya-- adalah media (jamak dari mediium). 

Masa (mass) berarti "banyak" dan yang kita bahas di sini adalah bagaimana dan mengapa berbagai bentuk media digunakan untuk mengirimkan ke – dan menjadi diterima oleh –sejumlah besar orang (audiens).

Media massa (mass media), oleh karena itu, mengacu pada saluran komunikasi yang melibatkan transmisi informasi dalam beberapa cara dan bentuk untuk sejumlah besar orang (meskipun pertanyaan tentang persis berapa banyak "jumlah besar" yang harus memenuhi syarat sebagai "massa" adalah sesuatu yang umumnya tidak terdefinisikan.

Sebuah media massa (seperti televisi) umumnya diklasifikasikan sebagai: komunikasi "satu-ke-banyak" (one-to-many) --"satu" orang (seperti penulis buku, pencipta program televisi, atau sutradara film), berkomunikasi dengan banyak orang (audiens) "pada saat yang sama" dalam cara yang sebagian besar impersonal; yaitu, komunikasi satu arah, dalam arti bahwa mereka yang mengomunikasikan pesan kepada audiens tidak menerima umpan balik simultan dari audiens itu (Anda bisa berteriak pada seorang politisi di televisi tetapi mereka tidak dapat mendengar Anda ...).

Karakteristik Media Massa

Dutton et al (1998) menyarankan, secara tradisional, media massa telah dibedakan dari jenis komunikasi lainnya (seperti komunikasi interpersonalyang terjadi atas dasar satu-ke-satu) dengan empat karakteristik penting berikut ini:

1. Jarak 

Komunikasi antara mereka yang mengirim dan menerima pesan (media-speak for information) adalah:
  • impersonal,
  • kurang cepat, dan
  • satu arah (dari produser/pencipta informasi kepada konsumen/audiens).
Ketika kita menonton film, misalnya, bagaimanapun caranya terlibat secara emosional kita menjadi dalam aksi, kita tidak bisa langsung memengaruhi apa yang terjadi di layar.

2. Teknologi

Media massa melibatkan teknologi. Komunikasi massa membutuhkan kendaraan, seperti penerima televisi, metode pencetakan, dan sebagainya, yang memungkinkan pesan terkirim dan menerima.

3. Skala

Media massa menjangkau audiens yang besar dan luas. Salah satu fitur media massa, apakah itu melibatkan komunikasi simultan dengan banyak orang. 

Misalnya, saat kita duduk di ruang tamu, kita menonton pertandingan Manchester United vs Chelsea di TV, perilaku yang sama sedang direproduksi dalam ribuan ruang keluarga lainnya, tidak hanya di seluruh negeri tetapi juga, di contoh ini, di seluruh dunia.

4. Komoditas

Fitur yang menarik komunikasi massa adalah bahwa ia datang pada harga. Kita bisa menonton sepak bola di TV, misalnya, jika kita mampu membeli televisi, biaya lisensi (untuk menonton BBC atau ITV) atau berlangganan sesuatu seperti Sky Sports jika ada di satelit atau kabel.

Mendefinisikan Kembali Media Massa

Dalam mendefinisikan media massa, oleh karena itu, ada masalah yang, baru-baru ini 25 tahun yang lalu, tidak akan telah menjadi masalah; yaitu, pengembangan jaringan komputer.

Kemampuan untuk menghubungkan teknologi komputer (untuk membuat sesuatu seperti Internet atau jaringan telepon seluler) memiliki menciptakan perubahan yang halus --tetapi sangat penting-- dalam cara kita mendefinisikan dan mengkonseptualisasikan media massa.

Untuk membuat masalah menjadi lebih rumit, komputer jaringan membuka potensi komunikasi "banyak-ke-banyak" (many-to-many). Dalam hal ini khalayak massa dapat, secara bersamaan, berinteraksi dan berkomunikasi satu sama lain lainnya. 

Sesuatu yang, dengan kata lain, mewakili massa media yang didasarkan pada komunikasi antarpribadi. 

Untuk memperjelas ide ini, pikirkan hal-hal seperti:

Ruang obrolan internet: Ini sesuai dengan tiga dari komponen 'media massa' yang telah kita identifikasi (skala, teknologi, dan komoditas). Namun, 'jarak' adalah masalah karena chatroom, misalnya, bisa secara bersamaan melibatkan satu-ke-satu, satu-ke-banyak, dan komunikasi banyak ke banyak.

Jaringan peer-to-peer menggunakan perangkat lunak untuk menghubungkan komputer pribadi, sehingga siapa pun yang terhubung ke jaringan dapat bertukar informasi secara langsung dengan orang lain. 

Dalam tempat kerja, misalnya, ini dapat berarti sejumlah orang dapat berkontribusi pada pekerjaan yang sama di waktu yang sama. Seperti halnya hal-hal seperti itu, jenis jaringan juga dapat digunakan secara ilegal untuk melanggar hukum hak cipta (copyright law) melalui berbagi musik, film, dan buku.

Kehadiran media baru berbasis komputer dan internet menjadikan pengertian media massa harus didefinikan kembali.

Kita tidak lagi hidup dalam masyarakat yang memungkinkan perbedaan yang jelas dan nyata antara media (massa) yang hanya melibatkan komunikasi satu-ke-banyak dan media (non-massa) yang hanya melibatkan komunikasi satu arah. 

Belakangan ini, misalnya, kita telah melihat perkembangan bentuk-bentuk komunikasi (seperti seperti ponsel dan email) yang tidak mudah masuk (jika ada) ke dalam definisi tradisional, terutama karena mereka memiliki kapasitas untuk menjadi keduanya:

• komunikasi antarpribadi ('satu-ke-satu') dan
• komunikasi massa ('satu-ke-banyak').

Tergantung cara penggunaannya, misalnya, email bisa melibatkan pertukaran pesan interpersonal dengan teman-teman dan keluarga ('Hai, apa kabar?') atau mengirim satu pesan kepada ribuan, jika bukan jutaan, orang; pelanggan pengecer online, seperti Amazon misalnya, dapat permintaan email pemberitahuan penawaran khusus dan sebagainya.

Email massal yang tidak diminta (atau "spam") juga muncul dalam kategori ini.

Meskipun jaringan peer-to-peer melibatkan komunikasi antara sejumlah besar orang, sebuah fitur yang tidak signifikan dari jaringan ini adalah bahwa mereka membalikkan kebijaksanaan yang diterima tentang media massa dalam arti bahwa mereka mewakili komunikasi "banyak-ke-satu"; sejumlah besar orang yang bekerja sama secara efektif untuk memberikan pesan (seperti lagu) kepada individu (yang, pada gilirannya, dapat memilih untuk bekerja sama sebagai bagian dari jaringan untuk mengirimkan pesan itu ke semua orang di jaringan siapa yang mau).

Media jejaring sosial, seperti Facebook dan Instagram, memungkinkan berbagai bentuk komunikasi (one-to-one, many-to-one, one-to-many, many-to-many...) tergantung pada bagaimana individu memutuskan atau memilih untuk menyampaikan pesan di media sosial ini.

Baca Juga: Perbedaan Media Massa, Media Sosial, dan Media Online

Mengingat  perkembangan media sosial ini (dan banyak lainnya - berbagi video, blogging, dan sejenisnya), oleh karena itu, kita perlu memikirkan kembali dan mendefinisikan kembali konsep media massa dengan menciptakan perbedaan antara:

1. Media massa lama (atau tradisional), seperti televisi, buku, dan majalah, yang melibatkan komunikasi 'satu-ke-banyak', berdasarkan proses satu arah produsen menciptakan informasi yang ditransmisikan ke sejumlah besar konsumen, dan:

2. Media massa baru, seperti jaringan peer-to-peer, melibatkan komunikasi 'banyak-ke-banyak' berdasarkan dua arah komunikasi dengan peserta baik sebagai produser dan konsumen informasi. 

Bentuk media massa 'baru' bisa melibatkan komunikasi dua arah dalam khalayak massa yang keduanya adalah produsen dan konsumen.

Dimensi lebih lanjut dari bentuk komunikasi ini yang membedakan mereka dari bentuk-bentuk tradisional media massa, oleh karena itu, beberapa media baru jelas mengaburkan perbedaan tradisional antara produsen dan konsumen --sebuah ide penting yang perlu kita kembangkan.

Namun, untuk saat ini cukup untuk dicatat bahwa sementara di bentuk-bentuk tradisional media massa masa lalu didasarkan secara tepat pada perbedaan keras dan cepat antara mereka yang menghasilkan media dan mereka yang mengkonsumsinya, bentuk-bentuk baru media massa tidak harus mengkonfirmasi perbedaan yang mudah ini.

Saat Anda mengambil bagian dalam percakapan di ruang obrolan atau forum, misalnya, Anda berdua yang diproduksi dan konsumen informasi --konsekuensi yang sangat penting bagi pemahaman kita tentang aspek lain dari media, massa seperti hubungan antara produsen media dan audiens mereka.

Untuk saat ini kita dapat mencatat bahwa Crosbie (2002) berpendapat bahwa media (massa) baru memiliki ciri-ciri bahwa, ketika digabungkan, membuat mereka sangat berbeda dengan bentuk lain dari media massa. Ini termasuk:

1. Teknologi: Mereka tidak bisa eksis tanpa yang sesuai (komputer) eknologi.
2. Personalisasi: Pesan individual dapat secara bersamaan dikirim ke jumlah orang yang banyak.
3. Kontrol kolektif: Setiap orang dalam sebuah jaringan memiliki, berpotensi, kemampuan untuk berbagi, membentuk, dan mengubah isi dari pertukaran informasi.

Crosbie menggunakan contoh berikut untuk menggambarkan ide ini:

“Bayangkan mengunjungi situs web surat kabar dan melihat tidak hanya buletin dan berita utama yang tidak Anda ketahui, tetapi juga edisi lainnya yang disesuaikan dengan kebutuhan dan minat unik Anda. Daripada setiap pembaca melihat edisi yang sama, setiap pembaca melihat edisi secara bersamaan individual untuk kepentingan mereka dan digeneralisasi untuk kebutuhan mereka.”

Demikian ulasan tentang mendefinisikan kembali pengertian media massa yang menunjukkan pentingnya menyusun konsep baru tentang media massa.

Referensi:

- Crosbie, Vin, 2002, ‘What Is New Media?’: Digital Deliverance: www.digitaldeliverance.com
- Dutton, Brian, O’Sullivan, Tim and Rayne, Phillip, 1998, Studying the Media: Arnold.

Thanks for reading Mendefinisikan Kembali Pengertian Media Massa | Tags: | Follow Romeltea on Twitter

Next Article
« Prev Post
Previous Article
Next Post »

Related Posts

Your Comments

0 komentar on Mendefinisikan Kembali Pengertian Media Massa

Post a Comment

Komentar SPAM dan LINK AKTIF tidak akan muncul.